Pendahuluan

Ada istilah tak kenal maka tak sayang maka sebelum kita mempelajari lebih jauh tentang statistika sebaiknya kita mengenal istilah-istilah dalam ilmu statistik. Pertama-tama istilah Statistik dan Statistika. Dalam penulisan kelihatannya tidak jauh berbeda, namun secara arti sangat jauh berbeda. Statistik (statistic) ialah sembarang nilai atau fungsi yang menjelaskan suatu contoh (sample). Atau dapat diartikan pula sebagai ukuran-ukuran bagi contoh. Sedangkan Statistika (statistics) ialah ilmu tentang statistik atau lengkapnya suatu cabang ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan pengumpulan, peringkasan dan penyajian data sebagai dasar penarikan kesimpulan. Statistik sebagai suatu ilmu dibagi ke dalam dua golongan besar yaitu statistika deskriptif dan statistika inferensia. Statistika deskriptif ialah pengumpulan dan penyajian suatu gugus data (tabel, grafik, dll). Statistika inferensia ialah analisis suatu gugus data contoh, kemudian dibuat kesimpulan mengenai gugus data induknya (peramalan, pengujian hipotesis, dll).

Dalam statistika dikenal istilah Data. Data merupakan bentuk jamak dari datum yang berarti sesuatu yang dianggap atau diketahui atau bahan-bahan keterangan. Data dapat digolongkan berdasarkan sifatnya, sumbernya, cara perolehan, waktu, dan skala peubah. Berdasarkan sifatnya data dibagi dua yaitu data kualitatif dan data kuantitatif. Berdasarkan sumbernya data dibagi dua yaitu internal dan eksternal. Berdasarkan cara perolehannya data dibagi dua yaitu primer dan sekunder. Dari segi waktu data dibagi menjadi dua bagian yaitu cross section dan data berkala (time series). Sedangkan berdasarkan skala peubahnya data dibagi menjadi 4 bagian yaitu data nominal, ordinal, selang(interval) dan nisbah(ratio). Data nominal dan ordinal termasuk kedalam data kategorik sedangkan data selang dan nisbah termasuk kedalam golongan data numerik.

Skala nominal ialah skala dengan derajat paling rendah karena data yang berskala ini nilainya tidak dapat diurutkan, jarak antar nilainya tidak dapat ditentukan secara pasti dan tidak dapat dilakukan operasi matematis. Contohnya ialah nama jalan, hobby, agama, dll. Skala nisbah ialah skala peubah dengan derajat paling tinggi karena data yang berskala ini nilainya dapat diurutkan, jarak antar nilainya dapat dipastikan dan dapat dilakukan operasi matematis. Contohnya ialah tinggi bangunan, berat kendaraan, dll. Arti skala peubah secara lengkap dapat dilihat pada tabel berikut :

Skala Peubah

Urutan

Jarak antar Nilai

Operasi Matematis

Nominal

Tidak

Tidak

Tidak

Ordinal

Dapat

Tidak

Tidak

Selang

Dapat

Dapat

Tidak

Nisbah

Dapat

Dapat

Dapat

Istilah lain yang sering dipakai dalam statistika ialah peubah (variable). Peubah sesuai dengan namanya ialah sesuatu yang nilainya berubah-ubah atau faktor tidak tetap. Berdasarkan ketergantungan atau keterkaitannya peubah dibagi dua yaitu peubah bebas (independent variable) dan peubah terikat (dependent variable).

Istilah berikutnya yang sering digunakan ialah Populasi, Parameter, Contoh, Random. Berikut penjelasannya :

Populasi ialah keseluruhan pengamatan yang menjadi perhatian kita (subjek, peneliti, pemerhati, dsb). Bagian dari populasi disebut dengan Contoh. Jika populasi tersebut kita ukur maka ukurannya disebut dengan parameter. Sedangkan jika contoh tersebut kita ukur maka ukurannya disebut dengan statistik.

Berikut ialah ilustrasinya :

Populasi : Masyarakat Indonesia

Contoh : Masyarakat Jakarta

Parameter : Pendapatan rata-rata warga Indonesia

Statistik : Pendapatan rata-rata warga Jakarta

Populasi : Nilai ujian statistika Mahasiswa Universitas Tanah Airku

Contoh : Nilai ujian statistika Mahasiswa Tingkat I Kelas A Universitas Tanah

Airku

Parameter : Median nilai ujian statistika Mahasiswa Universitas Tanah Airku

Statistik : Median Nilai ujian statistika Mahasiswa Tingkat I Kelas A

Universitas Tanah Airku

Populasi : Konsumen Mie Instan

Contoh : Konsumen Mie Instan Merk A

Parameter : Jumlah seluruh konsumen Mie Instan

Statistik : Jumlah seluruh konsumen Mie Instan Merk A

Seringkali populasi begitu besar sehingga untuk mengukur populasi diperlukan waktu, tenaga, dan biaya yang besar. Disinilah peranan ilmu statistik. Dengan statistika, kita dapat mengetahui(menduga) ukuran populasi dengan mengukur contohnya. Tentunya hasil pengukurannya tidak akan tepat 100 %, namun dengan menerapkan metode pengambilan contoh (sampling) dan metode analisis statistik yang tepat maka kesimpulan yang diperoleh dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah pada tingkat kepercayaan (level of confidence) tertentu.

Suatu contoh disebut contoh yang “baik” jika contoh tersebut dapat mewakili populasinya (representatif). Cara yang paling sederhana agar contoh yang kita ambil tersebut mewakili populasinya ialah dengan pengambilan atau penarikan contoh secara acak (random). Random Sampling artinya suatu metode atau cara pengambilan contoh dimana peluang setiap anggota populasi untuk terpilih menjadi contoh ialah sama.

Sale Windows 7 Ultimate
Sale Windows 7 Ultimate
Sale Windows 7 Ultimate
Order Windows 7 Ultimate
Order Adobe Creative Suite 6 Master Collection
Adobe Creative Suite 6 Master Collection
Order Adobe Creative Suite 6 Master Collection
Microsoft Office 2010 Professional Plus
Discount Microsoft Office 2010 Professional Plus
Discount Microsoft Office 2010 Professional Plus

3 Comments

  1. rochmad — February 11, 2009 @ 9:42 pm

    tengkyu abis deh,dari sini saya banyak dapet pengalaman,soalnya kebetulan aku lagi nyusun….makacih……….makacih

  2. nandar — December 14, 2009 @ 3:26 pm

    sangat jelas dan lumayan detil

  3. admin — December 28, 2009 @ 8:05 pm

    @ rochmad & Nandar : Makasih, sukses juga buat anda

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a comment